Pemkab Humbahas laksanakan Rakor dan Evaluasi Pelaksanaan Deteksi Dini, Preventif dan Respon Penyakit Tingkat Kabupaten

Humbahas l Detikkasus.com – Pemerintah Kabupaten Humbang Hasundutan melaksanakan Rapat Koordinasi dan Evaluasi Pelaksanaan Deteksi Dini, Preventif dan Respon Penyakit Tingkat Kabupaten, yang dilaksanakan di Aula Hotel Grand Maju, Doloksanggul, Selasa 4 Juni 2024. Kegiatan ini dibuka secara resmi oleh Bupati Humbang Hasundutan yang diwakili Plh. Sekda Jaulim Simanullang.

Dalam arahan dan bimbingan Bupati Humbang Hasundutan yang dibacakan Plh. Sekda Jaulim Simanullang menyampaikan Indonesia saat ini menghadapi penyakit ganda, dimana prevalensi penyakit menular relatif masih tinggi. Demikian juga terjadi peningkatan penyakit-peyakit tidak menular dan kronik-degeneratif, yang lebih banyak disebabkan karena pola kehidupan dari berbagai aspek yang berbah sejalan dengan perkembangan sosial-ekonomi yang ada.

Penyakit tidak menular saat ini menjadi penyebab kematian terbanyak dan membutuhkan pembiayaan negara terbesar untuk pengobatannya.

Berdasarkan Survey Kesehatan Indonesia Tahun 2023 ditemukan 4 penyakit tidak menular yang menjadi penyebab utama kematian yaitu penyakit jantung dan pembuluh darah (termasuk stroke), Kanker, Diabetes dan Penyakit Paru Obstruksi Kronis (PPOK).

Penanggulangan penyakit menular dan tidak menular adalah upaya kesehatan yang mengutamakan aspek promotif dan preventif yang ditujukan untuk menurunkan dan menghilangkan angka kesakitan, kecacatan, dan kematian, membatasi penularan, serta penyebaran penyakit agar tidak meluas.

Untuk itu perlu dibangun dan dikembangkan koordinasi, jejaring kerja, serta kemitraan antara instansi pemerintah dan pemangku kepentingan. Hal ini diarahkan untuk: pemberian advokasi, pencegahan, pengendalian, dan pemberantasan penyakit, meningkatkan kemampuan sumber daya manusia, serta peningkatan komunikasi, informasi, edukasi, dan meningkatkan kemampuan kewaspadaan dini dan kesiapsiagaan serta penanggulangan KLB/wabah.

Penguatan Upaya Deteksi Dini, Promotif, dan Preventif Bersumber Daya Masyarakat (UKBM) menjadi kunci keberhasilan untuk dapat mencapai kinerja Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM), sekaligus merevitalisasi fungsi kesehatan masyarakat dari puskesmas.

Mengingat bahwa urusan kesehatan merupakan urusan lintas sektor, maka diharapkan agar masyarakat dan semua sektor berperan aktif baik secara perorangan maupun terorganisasi dalam penyelenggaraan upaya preventif, deteksi dini, dan respon penyakit.

Sementara itu dalam laporannya Kadis Kesehatan dan P2KB, dr. Gunawan Sinaga melaporkan bahwa tujuan rakor dan evaluasi ini adalah untuk melakukan koordinasi bersama lintas sektor untuk pelaksanaan deteksi dini, preventif dan respon penyakit di tengah-tengah masyarakat sekaligus merencanakan strategi percepatan pencapaian target program pencegahan dan pengendalian penyakit.

Pembicara pada kegiatan ini dari Provinsi Sumatera Utara dan Kabupaten Humbang Hasundutan. Peserta kegiatan ini sebanyak 150 orang terdiri dari Kepala OPD, Camat, Kepala Desa, Kepala Puskesmas, Pengelola Program P2P, TP. PKK, Tokoh masyarakat, Tokoh agama, Kader Posbindu dan Kader Posyandu. (Evendy/Dkmfo)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *