Kasus Anak Korban Ruda Paksa Oknum Guru Ngaji Di Aceh Utara, Terungkap Sebab Storie Foto Bugil.

Lhoksukon |Detikkasus.com -Anak dibawah umur berusia 15 tahun dilaporkan dirudapaksa oleh seorang oknum guru ngaji di aceh utara. Kasus itu terungkap setelah foto korban tanpa busana tersebar di stori akun Instagram hingga orang tua korban melaporkan hal itu ke polisi.

Unit PPA sat-reskrim polres aceh utara yang menangani kasus ini juga telah menangkap terduga pelaku yakni “AR” (20) pada 30 mei 2024 lalu, berdasarkan bukti permulaan yang cukup saat ini tersangka sudah ditahan di rutan polres aceh utara untuk penyidikan lebih lanjut.

Kapolres aceh utara, AKBP Deden Heksaputera S, S.I.K melalui kasat reskrim AKP Novrizaldi menyampaikan jika pelaku telah mengakui perbuatannya.

“Awal mulanya foto korban tanpa busana menyebar di di storie akun instagram milik korban, sehingga hal itu terlihat oleh pihak keluarga, kemudian pihak keluarga korban menelusuri hal ini dan korban akhirnya mengakui sudah dirudapaksa oleh pelaku, sehingga pihak keluarga korban kemudian membuat laporan ke Polisi,” ungkap AKP Novrizaldi jumat 14/6/2024.

Lebih lanjut kanit PPA sat-reskrim polres aceh utara Bripka T Arie Andi menambahkan, Sebelumnya pelaku merupakan guru ngaji korban, kemudian dekat dan menjalin hubungan berpacaran sejak tahun 2023 yang mana saat itu korban masih berusia 14 tahun.

“Saat berpacaran ini si pelaku beberapa kali memaksa korban berhubungan badan, selain itu juga memaksa memfoto korban tanpa busana, sehingga saat korban memutuskan hubungan pacaran, pelaku menyebarkan foto tanpa busana korban ke Instagram korban yang dikuasai tersangka,” terang Bripka Arie.

Oleh sebab itu, Arie menyebutkan, ayah korban merasa keberatan atas perlakuan tersangka terhadap anaknya, sehingga membuat laporan ke Polres Aceh Utara terkait kasus tersebut. Pihaknya juga telah mengamankan sejumlah Barang bukti (BB) seperti pakaian korban, dan pakaian tersangka dan handphone tersangka.

Akibat perbuatannya, Arie mengungkapkan, tersangka dikenakan Pasal 50 (persetubuhan terhadap anak) Juncto Pasal 47 (pelecehan terhadap anak) dengan ancaman penjara 200 bulan. Juga diterapkan Qanun Aceh Nomor 6 Tahun 2014 tentang hukum jinayat.

Selain itu, penyidik juga terus mendalami kasus ini terkait dengan pelanggaran U-U ITE yang diduga dilakukan oleh tersangka “AR”.

(Abel Pasai/Kasi Humas Polres Aceh Utara/Bid.Humas Polda Aceh)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *