Kanit Pidek Polresta Blitar di Minta Tegas Tangani Kasus Tipu Gelap Pengusaha Tambang Pasir Ilegal

Blitar | detikkasus.com – Lambanya penanganan kasus penipuan dan penggelapan yang dilaporkan Dimas warga suruhwadang kabupaten Blitar yang ditangani oleh unit Pidek ( Pidana Ekonomi) Polresta Blitar
Yang sebagai mana terlapornya dewa rutama pengusaha tambang pasir ilegal wilayah kota dan kabupaten Blitar, Jawa Timur. 19 juni 2024.

Geram dengan penangan sangat lamban Dimas didampingi kuasa hukumnya dr Suhadi sh.mh mendatangi Polresta Blitar siang tadi guna mempertanyakan kejelasan kasus yang dilaporkannya.

Menurut keterangan Dimas bahwa dirinya ditipu oleh dewa ,r atas iming iming kerjasama menambang pasir dengan dijanjikan keuntung berlipat ganda, Kemudian kerjasama tersebut tidak kunjung ada bahkan tanah yang dijanjikan dewa dan gerombolannya pun tidak ada bukti otentiknya

Kemudian Dimas didampingi kuasa hukumnya dr Suhadi SH MH. ditemui Kanit Pidek iptu yuno dan Budi penyidik yang menangani kasus tersebut namun sangat disayangkan tanggapan penyidik dan Kanit Pidek ketika berhadapan dengan kuasa hukum mereka terkesan membela pelaku Dewa rutama dengan dalih kalu masalah tersebut adalah perdata mereka menyimpulkan Tampa adanya penelitian lebih dalam bahkan Ipda yuno terkesan enggan melanjutkan perkasa tersebut.

Diphak lain kuasa hukum Dimas, dr Suhadi SH MH.menegaskan bahwa kedatangan Meraka melaporkan tindak pidananya bukan perdatanya dikarenakan dalam perjanjian kerjasama tersebut jelas tertulis clousal tertentu bahwa isinya dewarutama dan grombolanya menjanjikan adanya kerjasama resmi dan mempunyai ijin serta lahan yang dikerjakan mempunyai ijin PT milik Riski disitulah letak pidananya ujar dr Suhadi SH MH pengacara senior asal kota Tulungagung sekaligus dosen universitas sunan Ampel Surabaya.

Selain itu pihak pelaku sudah jelas melakukan kemufakatan jahat terhadap korban bahkan kejahatan Tersebut sangat terorganisir sehingga sulit untuk diungkap jika korbanya awam terhadap hukum Dr Suhadi SH MH sempat menyatakan terkait keberadaan tambang pasir ilegal yang masuk wilayah hukum Polresta Blitar seperti gunung klud ngelegok dan aliran sungai brantas baik Kanit dan penyidik menjawab itu masalah lain jadi jangan dibahas.

Nah dari sinilah ada dugaan kuat kalau penambang pasir ilegal yang berada di wilayah hukum Polresta Blitar memang sengaja di dibiarkan merajalela merusak alam karena adanya atensi serta back up dari oknum oknum tidak bertanggung jawab
Bahkan kasus penipuanpun yang seharusnya masuk ranah pidana umum diambil alih oleh pidana ekonomi

Dipijak lain ketua ormas sahabat polisi menyayangkan kalau ada polis yang back up.pelaku tambang ilegal apalagi terima atensi hanya demi kelancaran usaha mereka dan komarudin ketua sahabat polisi akan segera melaporkan serta berkoordinasi dengan provam Polda Jatim dan Paminal untuk menyelidi keterlibatan oknum polisi Polresta Blitar terkait maraknya tambang pasir ilegal diwilayah hukum tersebut .
Bersambung…ris /ar.

Rilis : CN
Publikasi : Redaksi
Catatan : dilarang copy paste atau mengambil gambar tanpa seijin Redaksi dapat dipidana

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *