Hj Lisda Hendrajoni adalah Orang Baik

Artikel l Detikkasus.com – Salah satu pelajaran terbesar adalah tentang kekuatan “dorongan”, dan peran penting dalam memastikan bahwa mereka diberdayakan.-Hj. Lisda Hendrajoni, S.E., MMTr.

Saya sangat percaya pada kekuatan kecil ini sehingga tujuan pekerjaan menjadi lebih baik adalah gagasan bahwa dorongan kecil memiliki kemampuan mendalam untuk meningkatkan kebahagiaan dan produktivitas, serta mengurangi bias dan gesekan.

Berinteraksi antar sesama yang berbeda, “menghindari prasangka” atau “menikmati kesempatan untuk melakukan dialog antarbudaya.” Perubahan kecil dalam bahasa dengan dampak yang luar biasa. Demikian pula, mengapa sangat kuat untuk menjadi memahami apa yang dilakukan.

Di mana kita mulai? Jika Anda perlu, ada sejuta hal yang berisi penelitian berbasis bukti. Jika Anda peduli tentang memerangi bias terhadap kelompok yang terpinggirkan dalam masyarakat, ada lebih sedikit pilihan berbasis bukti. Banyak membahas solusi struktural, politik, dan makroekonomi untuk ketidaksetaraan.

Hanya sedikit yang menawarkan keahlian psikolog sosial kepada individu tentang bagaimana melawan bias di tingkat orang-ke-orang dan orang-ke-sistem.

Namun penelitian ada untuk membantu kita beralih dari memiliki identitas orang percaya menjadi memiliki keterampilan seorang pembangun.

Untungnya, ilmu sosial memainkan peran yang lebih besar dalam diskusi nasional kita. Banyak psikolog sosial, telah mempelajari, mendiskusikan, dan memperdebatkan bias implisit (juga dikenal sebagai ketidaksadaran) selama bertahun-tahun, bahkan puluhan tahun.

Banyak aktivis juga melakukan percakapan serupa. Penelitian bias implisit hanyalah salah satu bagian dari ilmu yang dapat membantu kita.

Penelitian dari psikologi, sosiologi, ekonomi, ilmu politik, dan disiplin ilmu lainnya mengungkapkan cara-cara orang percaya seperti Anda dan saya dapat menjadi pembangun.

Penelitian ini juga mengungkapkan cara-cara yang dapat kita lakukan untuk menyakiti meskipun kita berniat baik.

Saya telah mengkurasi temuan penelitian ini yang paling dapat ditindaklanjuti dan kuat—kabar baik dan kabar buruk.

Tentu, sains itu dinamis, beberapa jawaban tidak lengkap, dan masih banyak lagi penelitian yang harus dilakukan. Tidak ada satu pun penelitian atau temuan penelitian yang menawarkan solusi kedap udara. Tetapi, saya yakin kita cukup tahu untuk bertindak berdasarkan sains yang ada.

Apakah satu-satunya cara untuk membangun dunia yang lebih baik adalah melalui pembangunan gerakan dan protes. Bertanya-tanya apakah ada pekerjaan untuk orang-orang seperti saya yang tidak suka kontroversi, yang akan mengatur ulang mesin pencuci piring tetapi tidak pernah secara terbuka memperdebatkan ke arah mana garpu harus pergi (menunjuk ke bawah, tentu saja).

Mengagumi temperamen dan keberanian orang-orang yang bersedia untuk berdebat sengit dan melakukan protes yang menantang.

Mereka menerapkan panas dan mereka mengambil panas. Kenyataannya, bagaimanapun, adalah bahwa lebih baik pada saat diajar dan kemitraan yang sabar berbicara dengan orang-orang, bertanya juga mendengarkan orang.

Mempelajari perspektif baru. Ini adalah keterampilan yang membantu menghasilkan cahaya. Mungkin, dan orang lain yang mencari tempat mereka dalam pekerjaan, mengabaikan pentingnya cahaya.

Cahaya bukanlah alternatif panas dalam gerakan sosial. Ini adalah mitra yang diperlukan. Bagi sebagian dari kita, cahaya adalah titik masuk kita ke dalam pekerjaan. Menyatukan cerita dan sains yang dapat membantu kita menciptakan cahaya itu.

Akan bertemu orang-orang dan dari berbagai, masing-masing bereksperimen dengan apa yang dapat mereka lakukan untuk membangun tempat kerja dan dunia yang lebih baik. Beberapa telah memikirkan hal-hal seperti keragaman dan inklusi untuk waktu yang lama dan yang lain bergabung dalam percakapan. Beberapa berpikir tentang dinamika orang-ke-orang, sementara yang lain berpikir tentang sistem yang membentuk kehidupan masyarakat kita. Kisah mereka kurang tentang memecahkan dan menabung dan lebih banyak tentang tumbuh dan bergulat.

Seperti Hj. Lisda Hendrajoni, S.E., MMTr., adalah orang baik yang ingin berbuat lebih baik, berusaha menjadi orang yang mereka inginkan.

Tiga tugas tersulit di dunia bukanlah prestasi fisik atau pencapaian intelektual, tetapi tindakan moral: membalas cinta dengan kebencian, memasukkan yang dikecualikan, dan mengatakan, “Saya salah.”

Mempelajari psikologi orang baik. Melihat diri seorang Hj. Lisda Hendrajoni, S.E., MMTr. yang menjabat sebagai Anggota Komisi VIII DPR RI, dari Fraksi Partai NasDem sebagai orang baik yang dipenuhi dengan bukti tak bertentangan. Pada saat yang sama, dia berjuang untuk kesetaraan, menyumbangkan atau memberikan bantuan untuk tujuan keadilan sosial, menghabiskan waktu mendukung individu dari kelompok terpinggirkan. Pada akhirnya, keyakinan bahwa saya mengatakan dia (Hj. Lisda Hendrajoni, S.E., MMTr.) adalah orang baik dan akan selalu menang. Dia tidak sendiri.

Sebagian besar dari kita memiliki apa yang oleh psikolog sebut sebagai “identitas moral” sentral. Identitas moral adalah ukuran apakah peduli untuk menjadi orang baik, bukan apakah saya orang baik. Penelitian mengungkapkan bahwa kebanyakan dari kita ingin merasa seperti orang baik. Ini adalah identitasnya yang ingin diberikan kepada masyarakat.

Hj. Lisda Hendrajoni, S.E., MMTr. dapat merangkul menjadi baik, yang merupakan orang baik yang selalu berusaha untuk menjadi orang yang lebih baik, pekerjaan yang benar-benar dalam proses. Untuk melakukan itu, dia melepaskan gagasan menjadi orang baik untuk menjadi orang yang lebih baik. Orang baik selalu berkembang, itulah sebabnya menjadi baik lebih baik. Menjadi baik menetapkan standar etika yang lebih tinggi untuk diri sendiri. Untuk itu, dia juga memperluas model etika terbatas dan telah mengembangkan model “pembelajaran etis” yang mempertimbangkan psikologi orang baik. Dan sama cairnya dengan sopan santun, semuanya bertumpu pada prinsip dasar yang sama: rasa hormat, pertimbangan, dan kejujuran.

Menghormati. Menghormati orang lain berarti mengakui nilai mereka sebagai manusia, tanpa memandang latar belakang, ras, atau keyakinan mereka. Ini ditunjukkan dalam semua hubungan Anda sehari-hari—menahan diri dari merendahkan orang lain karena ide dan pendapat mereka, mengesampingkan prasangka, dan tetap berpikiran terbuka. Kita menunjukkan rasa hormat tidak hanya dengan apa yang kita hindari tetapi juga dengan tindakan yang disengaja, seperti tepat waktu, berpakaian dengan pantas, atau memberikan perhatian penuh kepada orang atau orang yang bersama kita.

Menghargai diri sendiri sama pentingnya dengan menghormati orang lain. Seseorang yang menghargai dirinya sendiri tidak sombong atau memaksa tetapi aman dengan cara yang menginspirasi kepercayaan pada orang lain. Dia menghargai dirinya sendiri terlepas dari atribut fisik atau bakat individunya, memahami bahwa integritas dan karakter adalah yang terpenting.

Pertimbangan. Kunci untuk pertimbangan adalah perilaku bijaksana. Menjadi bijaksana berarti memikirkan apa yang dapat Anda lakukan untuk orang-orang di sekitar Anda dan bagaimana tindakan Anda akan memengaruhi mereka. Pertimbangan menuntun kita untuk membantu teman atau orang asing yang membutuhkan, memberikan tanda penghargaan, atau menawarkan pujian.

Kejujuran. Kejujuran memastikan bahwa kita bertindak dengan tulus dan dengan integritas. Ini adalah dasar dari kebijaksanaan: menggunakan empati untuk menemukan kebenaran positif dan mengatakan atau bertindak berdasarkan itu, tanpa menyebabkan rasa malu atau sakit.

Dua Kualitas Penting Lainnya
Keramahan dan kebaikan adalah bagian integral dari perilaku sopan. Kemurahan hati adalah kemampuan untuk membuat orang lain merasa diterima dan nyaman di dunia Anda. Kebaikan sangat mirip dengan pertimbangan tetapi juga mencerminkan kehangatan di hati Anda.

Tindakan Ekspresikan Sikap
Orang yang sopan bersifat empati—mampu berhubungan secara emosional dengan perasaan orang lain. Mereka mendengarkan dengan seksama apa yang orang katakan. Mereka mengamati apa yang terjadi di sekitar mereka dan mencatat apa yang mereka lihat. Orang yang sopan bersifat fleksibel, mau menyesuaikan perilakunya sendiri dengan kebutuhan dan perasaan orang lain, dengan tetap menjaga integritasnya. Orang yang sopan memaafkan dan mengerti bahwa tidak ada orang yang sempurna. (*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *