Powered by free wordpress themes

Sunday , June 24 2018

Powered by share market tutorial

Home / BERITA HARI INI / Alternatif Swasembada Lewat Solusi Panen Raya

Powered by free wordpress themes

Alternatif Swasembada Lewat Solusi Panen Raya

Detikkasus.com | NO: PR / 746 / III / PENREM / 2018, KEDIRI, Jelang pertengahan bulan maret ini, diatas lahan seluas 7,2 hektar yang terhampar di Kelurahan Banaran Kecamatan Pesantren Kota Kediri, dilakukan panen raya. Pada kesempatan waktu musim panen ini, Dandim Kediri Letkol Kav Dwi Agung Sutrisno bersama Kepala Dinas Pertanian Kediri Semeru Singgih, Danramil Pesantren Kapten Arm Nur Solikin, Wakapolsek Pesantren AKP Iwan S. serta Camat Pesantren Eko Lukmono Hadi, berkumpul bersama Poktan (kelompok tani) Sri Rejeki yang diketuai Kadaryanto, selasa (13/03/2018)

“Dari hitungan gabah, ada peningkatan, rata-rata di Kelurahan Banaran ini, 1 hektarnya bisa mencapai sekitar 8,1 ton gabah kering panen, dulu-dulunya tidak sampai segitu. Tetapi kalau dibuat perbandingan jumlah penduduk di Kota Kediri dengan hasil beras di wilayah Kota Kediri, jelas timpang, karena produksi beras di Kota Kediri tidak mencukupi kebutuhan penduduk secara keseluruhan. Ini lantaran lahan pertanian disini ,tidak cukup luas untuk memproduksi sesuai kebutuhan berdasarkan jumlah penduduk,” jelas Semeru Singgih.

Menurut Kadaryanto, perhatian Pemerintah dari tahun ke tahun sangat terasa, khususnya di masa Pemerintahan Presiden RI Joko Widodo. Berbagai bantuan disalurkan untuk para petani, sebagai dorongan meningkatkan hasil bumi, sekaligus kesejahteraan petani. Dari pengamatan Kadaryanto, masih ada yang perlu diperhatikan lagi, yaitu masalah keterbatasan generasi petani, karena profesi petani sudah mulai diabaikan generasi jaman now.

Sementara itu Letkol Kav Dwi Agung Sutrisno mengatakan ,”Posisi TNI dalam hal ini Kodim atau Koramil membantu tercapainya atau terwujudnya swasembada pangan. Khusus di Kediri ini kita sudah menjalin kerjasama dengan instansi terkait, dari Dinas Pertanian sudah kita lakukan sama-sama, salah satunya mendorong luas tambah tanam, terutama padi, jagung dan kedelai.”

Selain itu, dari pengamatan Eko Lukmono Hadi, luas lahan di Kecamatan Pesantren, dari tahun ke tahun kian menyempit, hal tersebut diakibatkan alih fungsi lahan, yang semula difungsikan untuk pertanian berubah menjadi pemukiman penduduk. Tetapi, permasalahan yang cukup komplek ini masih ada salah satu solusi lainnya, yaitu pemanfaatan lahan pertanian eks tanah kas desa, sebagai konsekuensi perubahan status desa menjadi kelurahan.

Dandim Kediri bersama Muspika Kecamatan Pesantren dan Dinas Pertanian, memanen padi diatas lahan sekitar 7,2 hektar yang bakal dipanen secara serentak dan beranting oleh para petani. (Penrem 082/CPYJ).

Authentifikasi :

Kapenrem 082/CPYJ, Mayor Caj (K) Candra Yuniarti, S.S

Check Also

D. Manurung: Kepanikan SBY Dapat Memecah Belah Masyarakat Demi Pesta Pora Emosional yang Mencari Sensasional.

Share this on WhatsAppDetikkasus.com | JAKARTA, Ketum Partai Demokrat (PD) Susilo Bambang Yudhoyono menuding BIN-Polri-TNI …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *