Adi Setijawan: Lembaga Investigasi Negara (LIN) DPC Kota Semarang Dukung Pilkada Kota Semarang 2024 Damai, Aman dan Kondusif

Detikkasus.com

SEMARANG-Lembaga Investigasi Negara (LIN) DPC Kota Semarang melaksanakan rapat koordinasi bertempat di Markas Komando Lembaga Investigasi Negara Jalan Bubakan Semarang, jumat (21/06/2024)

Menyikapi dan memantau perkembangan tahun politik jelang Pilkada Kota Semarang 2024 sudah terlihat semakin hangat, dengan sudah banyak muncul bakal calon Walikota dan wakil walikota bertebaran di medsos, para pendukung tampak sudah mulai aktif berbagai hal mulai pemasangan spanduk, baliho dan informasi Sosmed yang terkesan saling menjatuhkan lawan politiknya.

Lembaga Investigasi Negara (LIN) tidak tinggal diam menyikapi kondisi saat ini.
Pilkada Kota Semarang 2024 merupakan pesta demokrasi yang harus diwujudkan secara aman dan damai. Kesuksesan acara tersebut tidak hanya bergantung pada Pemerintah dan institusi penyelenggara Pemilu semata, namun juga pada masyarakat Indonesia secara umum.

Pilkada Kota Semarang adalah ajang di mana rakyat Kota Semarang memilih sendiri siapa calon walikota dan wakil walikota nya, diharapkan Pilkada di Kota Semarang berjalan Aman dan berlangsung dengan meriah. Terlebih ketika rakyat bisa mencoblos gambar calon Walikotanya sendiri.

Namun sayangnya setelah gerbang reformasi dibuka dan warga negara Indonesia boleh memilih pemimpinnya sendiri, ada potensi terjadi kekacauan sosial. Di mana para pendukung calon A bertikai dengan calon B, calon C, dan seterusnya. Mereka juga bertengkar dengan terang-terangan di dunia maya, bahkan melakukan black campaign. Padahal hal ini jelas dilarang oleh KPU (Komisi Pemilihan Umum).

Ketua Lembaga Investigasi Negara (LIN) DPC Kota Semarang Adi Setijawan, SH menyatakan bahwa,Pemilu harus berlangsung dengan damai karena masyarakat, khususnya warga Kota Semarang, berkaca dari pengalaman pilkada sebelumnya. Pilkada tahun ini kemungkinan lebih dari satu calon , tentunya diperlukam kewaspadaan, jangan sampai persaingan antar pendukung walikota timbul gesekan, Padahal sang tokoh biasa-biasa saja dan tidak ada gesekan satu dengan yang lain. Namun para pendukungnya ada yang cinta berlebihan sampai menjelek-jelekkan pihak lain.

Situasi makin runyam karena satu pihak menghina pihak lain dengan sebutan yang kurang pantas. Mereka melakukan black campaign di media sosial dan membuat tagar (hashtag) khusus. Peperangan ini tentu membuat rasa tidak nyaman bagi pengguna media sosial lain. Penyebabnya karena mereka terlalu fanatik.

Oleh karena itu kami ikut menghimbau kepada seluruh lapisan masyarakat, untuk mewujudkan pilkada Kota Semarang 2024 yang damai, Aman dan Kondusif. Jangan sampai situasi buruk, Pemilu harus damai agar masyarakat bersatu-padu dan rela melihat siapapun walikotanya, meski bukan jagoannya, ungkap Adi

 

(Praditya)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *